Implementasi RCEP Dibuka Secara Bertahap

TANGGAL :
Kamis, 21 November 2019

JAM NAIK BERITA :
08:12:01

MEDIA :
Harian Kontan

JOURNALIST :
Redaksi

NARASUMBER :
Donna Gultom, Direktur Perundingan ASEAN Kementerian Perdagangan

TONE :
Pro

TOPIC :
RCEP

CATEGORY :
-

RUBRIC/PAGES :
Hal. 17

PR :
Rp. 120.487.500

AD :
Rp. 40.162.500

FILE ORIGINAL :


Jakarta - Indonesia akan melaksankan Kerjasama Ekonomi Komprehensif Regional (RCEP) secara bertahap. Tahap awal, Indonesia dan negara yang bersepakat di perjanjian ini akan membuka akses pasar sebesar 65% dari total kode HS yang ada di kesepakatan RCEP.
Tahap kedua, negara RCEP akan membuka sebesar 80% akses pasar dari total kode HS. Nah, tahapan berikutnya masing-masing negara akan menyesuaikan.

Direktur Perundingan ASEAN Direktorat Jenderal Perundingan Perdagangan Internasional (Kemdag), Donna Gultom menjelaskan, besaran angka akses pasar tersebut merupakan hasil kesepakatan negara RCEP. "Mulai bisa diimplementasikan (tahap awal) kalau ada (minimal) enam negara ASEAN, dan 4 negara mitra meratifikasi," ujar Donna dalam Forum Merdeka Barat (FMB) 9, Rabu (20/11).

Asal tahu, Anggota RCEP terdiri dari 10 negara ASEAN ditambah dengan 6 negara mitra yaitu China, India, Jepang, Korea, Australia, dan Selandia Baru.

Donna menyebutkan, bagi negara RCEP yang terlambat dalam ratifikasi, tidak bisa langsung masuk dalam skema RCEP yang sudah ditetapkan secara bertahap itu. Setiap negara itu harus tetap melakukan tahapan sesuai jadwal yang telah ditetapkan. Artinya, bila suatu negara baru melakukan ratifikasi setelah 3 tahun proses awal, maka negara tersebut harus langsung melompat sesuai dengan jad- wal pada tahun tersebut.

Yang terang, pembukaan akses pasar secara bertahap itu diharapkan mampu menggenjot investasi asing ke Indonesia. Sebab, perjanjian perdagangan RCEP berbeda dengan aturan perdagangan bebas biasa.

Oleh karena itu, Kemdag akan memperbaiki kebijakan untuk mempermudah investasi tersebut. Salah satu kebijakan untuk menggedor daya saing investasi. Misalnya, mengevaluasi harga gas industri dan menurunkan bunga kredit bank supaya menarik bagi industri. "Bagaimana kebijakan memudahkan untuk industri," tandasnya.

Pemerintah pun sudah menyiapkan peta jalan untuk menarik investasi itu.

Pemanfaatan RCEP

Deputi Bidang Koordinasi Kerjasama Ekonomi Internasional Kemenko Perekonomian, Rizal Affandi Lukman menyatakan optimis Indonesia bisa menyedot investasi langsung dari blok dagang terbesar di dunia itu.

Sebab, RCEP secara ekonomi memiliki nilai yang tinggi. Total populasi negara yang tergabung dalam RCEP sebesar 48% dari populasi dunia mengalahkan Uni Eropa.

Selain itu Produk Domestik Bruto (PDB) negara RCEP juga mencapai 32% dari total PDB dunia. Kawasan RCEP menjadi pasar yang besar karena 29% perdagangan dunia ada di kawasan ini. "Dengan hubungan dagang yang lebih luas lagi maka Indonesia dapat menghindari ekonomi biaya tinggi," terang Rizal.

Ia berharap eksportir akan kebagian berkah dengan memanfaatkan perjanjian dagang RCEP ini. Ia mencontohkan, pada 2018, terdapat 78% produk ekspor Indonesia ke Negara ASEAN yang memanfaatkan perjanjian perdagangan bebas ASEAN.

Hal serupa juga ditunjukkan ekspor Indonesia ke sejumlah negara mitra ASEAN. Seperti dengan China, sebanyak 75 por memanfaatkan Perjanjian Perdagangan Bebas ASEAN China (ASEAN China FTA). Begitu pula dengan Korea yang pemanfaatannya mencapai 78% ekspor.

Neraca Dagang Indonesia dengan 10 Negara Anggota RCEP (Dalam miliar dollar AS)

Negara                  Ekspor                 Impor                 Surplus/Defisit

Malaysia                 5,80                   4,89                         +0,90

Singapura               8,84                   11,12                       - 2,28

Thailand                 4,31                    6,30                         - 1,99

Vietnam                  3,26                    2,47                        + 0,78

Filipina                   4,46                    0,53                         + 3,93

Jepang                  10,74                  10,51                        + 0,23

China                     17,24                  28,67                        - 11,43

Korea                     4,96                    5,56                          - 0,59

Australia                1,52                   3,59 - 2,06

Selandia Baru        0,29                   0,52 - 0,22

Neraca Dagang Januari-Agustus 2019 Sumber : Kemdag



12 target Perjanjian Perdagangan 2020

1 Regional Comprehensive Economic Partnership (RCEP)

2 Indonesia - UE CEPA

3 Indonesia - Morocco PTA

4 Indonesia - Tunisia PTA

5 Indonesia - Bangladesh PTA

6 Indonesia - Turkey CEPA

7 Indonesia - Iran PTA

8 Indonesia- Eurasia FTA

9 Indonesia - Dybous PTA

10 General: Review AANZFTA

11 General Review AJFTA

12 Indonesia- - Pakistan Trade in Goods